SAmBal nAN EKsotik


Sambal, satu kata yang dapat menggambarkan perpaduan antara cabe dengan ‘kawan-kawan’nya, sehingga menghasilkan satu menu eksotik yang amat sangat susah untuk ditolak.

Yup, gw emang demen banget sama yang namanya sambal. Sampai-sampai, rasanya makan kurang lengkap tanpa adanya sambal. Sampai-sampai, saat masih kuliah dulu gw diwarning dokter untuk mengurangi sambal agar mag tidak kambuh. Maklum aja, menu makan siang gw pasti masakan Padang yang memang penuh dengan sambal.

Di rumah makan Padang deket kampus n’ kos gw dulu, biasanya gw pesen ikan bakar plus sambel khasnya yang penuh dengan irisan cabe n’ bawang merah…mmmm… gila banget! gw bener-bener terpesona abis! sama sambal model githu. Karena itulah, gw selalu minta sambal tambahan sampe om penjualnya hapal *susahnya kalo cabe pas mahal, biasanya si om cuek aja. Kalo udah githu gw juga cuek dalam meminta sambal sambil ngomong ‘Om, gw nambah duit deh asal sambalnya diperbanyak!’, huehehe3*.

MEmang sih, tidak di setiap makan gw doyan pake sambal. Ada masa-masa ketika gw gila sambal atau malah ga doyan sambal, itu biasanya sebelum atau sesudah jadwalnya ‘tamu bulanan’ datang. Kalo pas hormon gw teriak doyan sambal, maka sambal sepedes apapun pasti gw lahap. Sebaliknya, klo hormon gw pas nolak sambal, maka jangan pernah nawarin gw sambal, pasti bakal gw tolak abis2an.

Aneh kan? itu lah masa-masa perubahan hormon bulanan wanita yang memang cukup aneh dan sulit untuk ditebak.

Saat buka puasa, sambal juga menjadi satu menu yang gw cari. Setiap akan memulai makan, gw pasti teriak ke semua temen-temen kantor dan mencari ‘donatur’ sambal. Sampai sekarang sih, Alhamdulillah ada satu donatur tetap yang menyuplai sambal ke gw, mas Slatem yang memang gak doyan sambal. Ada juga mas Indra yang ngebela-belain bawa sambal bikinan istri tercinta untuk ditawarkan ke gw. Duuuh, senengnya…. Rasanya, makan jadi sempurna dengan keberadaan aneka sambal itu.

Dulu, ada satu rumah makan di jalan apaa githu -gw lupa nama jalannya, tapi tau tempatnya yang di dekat Klinik Bromo-, yang menawarkan delapan sambal gratis untuk setiap menu yang dihidangkan. Gw pernah ke sana sama Ai, mantan temen kos, hanya untuk mencicipi delapan sambal berbeda yang disediakan. Meskipun ikan bakarnya waktu itu sangat kecil dan kurang oke, terobati dengan sambal gratis yang bisa gw ambil sesuka hati.

Pernah juga di Melati Restaurant Hotel Tugu ada program Pesta Sate saat Agustus lalu. Gw ambil aneka sambal yang ditawarkan, gw cicipi satu per satu. mmmm rasanya…. bener-bener nendang, mak nyuuusss banget!.

Sambal, oh sambal… pesonamu memang tiada tara…

(Heran juga, kenapa gw nulis soal sambal ya? mungkin karena di menu dari Wong Solo hari ini gw dapet sambal dobel… mungkin…)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s