PeluPA


pELLuuupa bEERRRAT

Aku adalah orang yang sangat pelupa!. Dulu, jam tanganku selalu ilang ato tertinggal di kamar mandi. Antingku, juga beberapa kali raib karena lupa naruh. Kunci motor, kunci kamar, ato kunci lemari, bisa lenyap tak berbekas karena aku tak ingat menyimpan di mana. Kalo sudah githu, bundaku cuma bisa komentar singkat, “Yang gak bakal kamu hilangin itu ya idung ama telinga, soalnya udah nyantol di sana. Coba kalo bongkar pasang, bisa-bisa salah ambil hidung orang!”.

Huehehehe, sebegitunya ya bunda?!. Emang kok, aku juga ngerasa taraf pelupaku tuh udah sangat parah. Padahal jelas-jelas aku bukan penggemar berutu *xixixixe…kata orang, klo suka makan berutu bikin orang jadi pelupa!*. Sekitar dua tahun lalu, aku ke kantor Telkom di Jalan A Yani Malang. Ngobrol dengan orang Telkom cukup lama, sekitar satu jam-an githu. Saat pulang dan ke tempat parkir, aku kaget!! ternyata kunciku masih ‘tergantung’ manis di motorku. (Ya Allah, terima kasih untuk menjaga motorku tetap di tempatnya).

Pernah juga, saat di kantor, aku harus balik ke kos karena ‘mengira’ catatan pentingku tertinggal. Sesampainya di kos, eh ternyata aku nggak bawa kunci kamar. ya sudah, aku balik ke kantor lagi, ambil kunci, dan kembali pulang. Setelah bisa masuk kamar, mengobrak abrik setiap sudut kamar, ke lemari, ke laci meja, ke tas-tasku, ke kolong tempat tidur, -wis poko’e semua ruang terbuka dan tertutup di kamarku tak luput dari inceran mataku, sampai bentuk kamar bener-2 kayak kapal pecah-, dan aku tak jua menemukan catatan pentingku itu. Setelah putus asa, akhirnya aku kembali ke kantor dan mengikhlaskan catatan penting itu hilang. Aku mencoba mengandalkan daya ingatku tentang isi di catatan tersebut. Setelah agak tenang di depan komputer, aku buka tas mo ambil sesuatu *aku lupa apa*, dan tahukah kamu? Ya Allah……, catatan penting yang aku cari sampai harus bolak balik dari kantor-kos-kantor-kos lagi-trus ke kantor, itu ternyata tersimpan manis di tasku!!! *gila nggak tuh?!*.

Kalo soal lupa bawa dompet di rumah makan, itu nggak sekali dua kali. Amat sangat sering terjadi. Untungnya, saat lupa bawa duit, aku sudah kenal pemilik rumah makannya (dulu waktu kuliah, aku sering kelupaan bawa duit pas makan di RM Padang deket terminal Landungsari). Jadi aku terus terang aja, “Om, aku lupa bawa dompet. Mo dikasih apa nich, cincin apa jam tangan sebagai jaminan?”.  Mendengar itu, si om pemilik rumah makan cuma tersenyum, “NGgak usah lah, ntar aja balik ke sini”.

Aku juga (pernah) lupa nggak bawa dompet saat akan membayar sepatu dan tas -waktu itu aku sedang belanja di salah satu toko di Plaza Dieng Malang-. Wuih, bayangin aja, gimana malunya aku di depan mbak kasir. Akhirnya, aku berterus terang kalo dompetku ketinggalan. Dia sih diem aja, tapi menurutku, si mbak gak begitu percaya omonganku. DAlam hati, mungkin dia berkata “Alah, bilang aja nggak punya duit, nggak kuat beli. Makanya jangan sok mo belanja!!”, hehehe….

Insiden lupa-ku yang terakhir adalah saat aku beli makan di Mie Gang Jangkrik Jalan Kawi Malang (Rabu/14/11). Aku pesen Mie udang tempura dan pangsit mie goreng. Sambil menunggu pesanan, aku SMS-an ama seorang temen. Nggak sengaja, aku membuka tas dan mendapati tak ada dompet di dalamnya!! (wah, aku lupa memasukkannya ke tas. Biasa nich, kalo ganti tas, emang suka lupa mindahin barang-barang). Memanfaatkan kondisi resto yang rame, aku menyelinap keluar, ambil motor dan langsung tancap gas ke kos, ambil dompet, dan balik lagi ke sana. Whuaaaah, untung aku pesen buat dibawa pulang, lha kalo makan di tempat, mukaku bisa kayak udang rebus saking malunya!.

 

7 responses to “PeluPA

  1. Hehehe… Sering ganti-ganti tas ya?
    Gini aja say…
    Di setiap tas dimasukin aja duit cadang 50-100 ribu, jadi kalo lagi lupa ada uang cadangan.
    Kalo tentang cerita yang ketinggalan catatan penting itu…… hmmmmmm…seru sekali ya…

  2. blogwalking 😀 salam kenal
    flexter Malang ? maksudnya kerja di datel Malang gitu ya ? 😀 kenal Rama ngga ? 😀


    >>>salam kenal juga ya…
    kerja di Datel Malang? no!, malah kita semua (flexter Malang) bukan karyawan ato pegawai Telkom kok. Kita cuma pengguna Flexi yang kemudian jadi member di http://flexiland.telkomflexi.com, trus bikin komunitas yang didukung ama Telkom, githu…
    Rama? sori nggak kenal…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s