.:: Bersih = Beriman ::.


Selasa (1/4), saya masuk ke area kampus Universitas Islam Negeri (UIN) Malang untuk pertama kalinya, sejak area tersebut ditutup karena dibangun ulang. Wow!!, semua bangunan baru yang berdiri megah benar-benar impressing me much. Ditambah dominasi aksen warna hijau dan desain unik, membuat mata saya terus mengagumi satu gedung, dan berpindah ke gedung lainnya.

Saya bukan alumnus UIN Malang, tapi bener deh, area kampus di daerah Sumbersari itu benar-benar berubah total 180 derajat!. Dulu, gedung rektoratnya ‘biasa’ saja, hingga membuat sekretaris Rektor atau apapun sebutannya, yang duduk di meja depan ruangan, mendata para tamu yang hendak bertemu dengan atasannya, tampil ‘amat sangat biasa’. Dia mengenakan sandal!! (rumahnya kali?!), lha itu loh kampus. (padahal saya sendiri paling ga suka pake sepatu, tapi kalo liat orang pake sandal jepit di tempat yang menuntut dia tampil resmi, waaah sepet juga…).

Yach, semoga saja perawatan bangunan dan gedung-gedung cantik itu seserius saat pembangunannya. Dan saya percaya komitmen UIN Malang untuk merawat dan menjadikan kampus tersebut sebagai salah satu atau bahkan PT Islami terbesar. Karena gagasan awal konsep perguruan tinggi Islam modern, memang dimunculkan dari PT yang masuk MURI karena berganti nama empat kali ini.

Komitmen UIN untuk merawat harusnya juga diiringi kesadaran mahasiswa untuk tidak mengotorinya. Pengalaman saat masuk ke beberapa kampus Islam lain, saya selalu merasa sedih dan kecewa dengan kondisi bangunan yang kumuh, lusuh, tak terawat, ditambah….toilet super duper ‘menyedihkan’ (maaf, peeesssssss***nG banget!!). (Alhamdulillah, UMM, kampus saya dulu bersih banget 🙂 )

Heran, kok ya para mahasiswa di sana betah dengan kondisi yang jauh dari bersih, padahal jelas-jelas mereka sudah dicekoki ‘kebersihan itu sebagian dari iman’, sejak masih di pesantren. -biasanya, mahasiswa universitas Islam didominasi alumnus pondok-.

Berbicara soal kebersihan, saya jadi teringat peraturan ketat yang diterapkan di pondok dulu. Sejak bangun tidur, hingga tidur lagi, kita dituntut untuk merapikan kamar dan lemari, harus selalu bersih dan rapi. Ada barang dan baju digantung sembarangan? wah, bisa kena denda dan sanksi!

Nah, apa aja sich yang harus QT lakukan?

  1. Bangun tidur pukul 04.00 WIB, jalan sambil nerusin mimpi :-D, wudhu trus ke masjid. (klo beruntung salat sambil tidur juga tuh, whew! enggak lah, becanda kok)
  2. Dari masjid langsung menuju lokasi muhadatsah yang ditentukan berdasarkan kelas. (sebisa mungkin, mampir ke kamar mandi, antre dan mandi, kalo ketauan 😛 -, ya cuma antre lalu langsung lari ke tempat muhadatsah)
  3. Ngejawab salam (tanda akhir muhadatsah) sambil lari ke kamar mandi. Wkakakakak…kamar mandi emang jadi tujuan “lari” favorit bagi santriwati. Itu menunjukkan kalo kita bener-bener ngejaga kebersihan :-D.
  4. Nah, saat sebagian santriwati mandi, ada yang kembali ke kamar untuk tidur lagi (whew!?!). Tapi biasanya sih nggak bisa lama, soalNa mereka yang piket bakal ngebangunin dengan paksa (uh, sebel!!), untuk ngerapiin kasur-kasur, menata di tengah ruangan, dan menghiasnya dalam berbagai bentuk. Ada yang dibentuk meja kursi, bentuk segi empat kotak dihias renda-renda, kain cantik, de el el.
  5. Lemari kami pun harus rapi, tak ada buku ditaruh di atasnya, atau baju digantung di pegangan pintu. Sekali tempo, ada penilaian kerapian antar kamar dan lemari! (hihi2x….lemari dewi paling berantakan keknya 😀 😛 ).
  6. Kamar mandi? waaah, jangan pernah ngebayangin yang kotor ato bau. Karena kita wajib ngebersihin semua kamar mandi every friday. Saya pernah ditempatkan di Gedung Santiniketan dengan kamar mandi super duper buaaanyak, more than 20! dan harus dibersihin?!!. Bener-2 kayak nguras kolam ikan dech! (padahal juga belon pernah loh ngebersihin kolam ikan…:-P)
  7. Area kamar, kelas, halaman, wes poko’Na semua sudut di pondok harus selalu dibersihkan. Tak ada kotoran tertinggal.

Oia, pagi itu saya ke UIN untuk bertemu calon mitra yang ternyata punya adek di Mantingan, kakak kelas saya. Dan ternyata dia teman dekat kakak saya. Nah loh, bingung deh… emang kok, ternyata dunia sempiiiit.

9 responses to “.:: Bersih = Beriman ::.

  1. “……….. Pengalaman saat masuk ke beberapa kampus Islam lain, saya selalu merasa sedih dan kecewa dengan kondisi bangunan yang kumuh, lusuh, tak terawat, ditambah….toilet super duper ‘menyedihkan’ (maaf, peeesssssss***nG banget!!)…………….”

    benar sekali…!! ini adalah kondisi yg kontras di sebuah perguruan islam.. yg jauh lebih parah adalah kondisi di pesantren, tidak terkecuali dg pesantren berlebel “modern” seperti G*****, hehehe…. 🙂 benar gak mbak?

    wah, wah, wah…. Mas Vizon blon ke pesantren berlabel modERN tempat saya sekolah dulu ya 😀 😛 😀
    Di sana bersih loh mas, ndak peRcaya? sok, dibuktiin ndiri dech he3…. (semoga skrg tetep dan tambah beRsih…)
    Tapi nggak tau juga loh, kalo Mas-nya ngebandingin ama yang cowo 😀 😛

  2. Hmmm ..
    Sekebetulan rumah saya dekat UIN …
    Disana juga bersih – teratur lho Mbak …
    Semoga saja kita semua berperilaku bersih ya Mbak ..
    Tidak saja di Kampus tetapi juga dimana saja …

    Salam saya mbak …
    Apa kabarnya nih …

    wah, dekat UIN mana pak?
    Alhamdulillah, kabar dewi baik dan sehat pak…
    Bapak gimana?
    sehat2 aja kan? 🙂

  3. Salah satu perilaku tidak bersih yang sering saya temui adalah membuang sampah dari mobil. Yang tragisnya, mobilnya licin mengkilap keluaran terbaru tetapi si empunya dengan rasa tidak bersalah membuang sampah dari jendela. Emang jalanan itu tempat sampah apa? He he…kok jadi nanya. Sutralah…Jaga kebersihan dari diri sendiri, dari sekarang, dari yang kecil. Ah, jadi ingat Aa Gym lagi.

    Yupz, memulai dari diri sendiri…
    mengingatkan keluarga dan teman dekat….
    trus…menyebar dech 🙂

  4. Menanggapi Vizon, kalau yang cowo emang agak jorse, Mbak. Makanya banyak yang kena jarban…Gedungnya juga banyak yang jadul. Kalo yang cewek kan gedungnya baru, sistem tata airnya juga baru. Jadi air lancarrrrrrrrrr mengalir. Kalau yang di cowok gedungnya udah ada dari zaman rikiplik. Air sering nyampur daun bambu. Jadinya gatel deh…

    huehehehe, dewi jadi inget pas nanya ke Mas Munir
    “emang agak kotor ya?”
    “ehmmm, ya githu deh”
    eh, sekarang ada pengakuan lagi 😀 😛

  5. Waduh… gedebug. Gara-gara judul ini, selepas pulang kerja aku jadi langsung mandi. eehmmm bener2.. 🙂

    Yaaa, gud lah kalo githu
    jadi seger kan? 🙂

  6. mbak dew nggak mampir ke unmer sekalian? kampus paling selatan di kota Malang (nggak penting ya?). Saya juga belum liat kampus UIN yang udah direnovasi, saat itu masih sekitar masjid aja yang terakhir saya lihat

  7. Dulu kost-ku deket UIN, kalo maen basket ato bola kita dengan seenaknya make lapangan UIN. Padahal kita gak ada yang kuliah UIN. :mrgreen: Malahan kita sering ngajakin temen2 UIN maen basket juga. mmm kenangan masa lalu

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s