Hukum Menikahi Mempelai Koma


Emang bisa ngawinin orang yang lagi koma?. Lah, salah-salah ntar ada orang tidur trus bangun-bangun dah dikawin ma orang tuh?! 😦

Malam ini, saya seharusnya sedang tidur di spring bed empuk (atau malah bergosip) bersama beberapa teman di sebuah tempat asik di Surabaya. Rencana itu urung, karena beberapa hal yang harus saya selesaikan. Uh, padahal tadi sengaja berangkat ke kantor dengan membawa ransel isi pakaian dan semua perlengkapan lain. 😦 😦

Saat bete, ada teman yang onlen, Dedek. Bikin kaget, karena bukan kebiasaannya untuk jalan-jalan di “The Blue Nowhere” tengah malam. Kecuali, kalo doi lagi lembur tuh (eh, bener deh, Dek lembur sampe jadi satpam kantor alias tidur di sono). Sapaan singkat menjadi obrolan panjang, hiburan asik untuk mood yang sedang “retak”.

Hingga akhirnya, obrolan kita sampai pada tema yang beberapa waktu terakhir menjadi perbincangan khalayak, film Ayat-Ayat Cinta.

“Dew, udah nonton pilemnya?”

“Belom. Jujur, aq gak suka pilem ato ngebet nonton pilem yang jadi tontonan banyak orang, massal. Kesannya udah nggak eksklusif lagi. Jadi, sampe sekarang ga ada niat dan keinginan untuk nonton”.

“Eh, gw suka alasan lu tuh. Dan swear, gw gak suka AAC, norak! cerita soal cinta-cintaan dan pasti akhirnya kawen!”

“Nah, jangan-jangan ente ga suka gara-gara endingnya tuh? :-D”

“Ah, bukan itu lagi”

“Benner?”

“Bener kok. Oia Dew, emang bisa ngawinin orang yang lagi koma?. Lah, salah-salah ntar ada orang tidur trus bangun-bangun dah dikawin ma orang tuh?!”

“Wow!! bener juga tuh. Nah, dewi ga tau jawabannya De. Iya juga tuh, dia koma, tapi dikawin. Ehmmm….apa karena semua orang tau komanya karna terlalu cinta, trus itu yang bikin sah?”

“Iiih, itu sih salah sendiri aja! Cinta sih boleh aja, tapi ga perlu sampe koma githu deh. Gimana? udah dapat jawaban?”

“Loh, bukannya elu yang nomor absennya lebih sering di atasku? Mustinya lebih tau dunk!. Jadi ya……mene ketehe.”

Sodara-sodari, ada yang tahu gimana hukumnya? 🙂

10 responses to “Hukum Menikahi Mempelai Koma

  1. sarat syahnya pernikahan menurut islam adalah adanya wali untuk mempelai wanita, ada mempelai pria, serta ijab-qobul yang disaksikan oleh 2 orang saksi

    sudah jelas bahwa maria depresi karena memang menginginkan menikah dengan fahri. dan dalam pernikahan tersebut, ada wali hakim yang bertugas menikahkan maria dengan fahri

    jadi memang sah secara agama!

    syaratnya:
    adanya wali untuk mempelai wanita, ada mempelai pria, serta ijab-qobul yang disaksikan oleh 2 orang saksi
    nah, mempelainya ga sadar tuh 🙂

  2. gimana ya ? tergantung . kalo emang yang dinikahi emang sudah tau niatannya , kenapa ngga ? dan lagian juga untuk menyelamatkan kehidupan ok ok saja
    bener ngga ya , jawabannya
    nyokkk sama3 diperiksa

    waaah, pake diperiksa segala…
    kek dokter aja deh 🙂

  3. untuk kasusnya maria dan fahri saya rasa boleh-boleh saja, karena sudah tahu kalau maria koma gara2 pengen nikah sama fahri 🙂

    tapi hukumya gimana ya, kan pada saat menikah maria masih non islam dan baru mengucapkan syahadat stelah sadar???

    Nah loh, emang iya ya?

  4. Kalo di novelnya, kayaknya maria korban tabrak lari deh. Waktu kawin yah convert dulu ke islam dan ketika ijab wabul dalam keadaan sadar.

    Seingatku lho, ya 🙂

    huehehehe…
    wah…lha dewi malah belon nonton tuh
    cuma ngebaca novelnya aja

  5. yg jelas itu semua bohongan (kan cuma Film). kabarnya mereka berdua malah pacaran (gosip) 😀
    Yang jelas sah dong hukumnya.

    lah, malah ngegosipin…. 🙂
    sah di pilem apa emang bisa sah ?

  6. Iya ya …
    Gimana ya hukumnya …
    Tapi dalam cerita AAC sih sepertinya kita semua sudah tau bahwa yang sedang Koma itu memang sangat mencintai sang lelaki itu ya …
    Jadi …. ???
    (ah .. gak tau juga … lebih baik tanya yang lebih tau ya …)

    Nah, ntu dia…
    yang lebih tau, gimana dunk? 🙂

  7. yang di obrolin film AAC ato apa sih?
    kalo aku nangkep tulisan dewi itu masih bersambung (khan ada koma-nya).
    Trus, yg dinamakan mempelai itu apa sih, calon pengantin ato pengantin?
    Mohon pencerahannya mbak Hana.

    Aih mas, emangnya dewi nulis soal AAC ato apaan?
    Loh, loh….lha wong dewi nggak ngelempar tulisan ini kok ditangkep seh? 😀 😛

  8. yup
    selama memang bukan karena paksaan
    dan ada wali….sah sah saja.
    tapi kasus macem fachri ane ragu ada di dunia nyata
    kecuali bagi yang bener sufi india (suka film)
    kekuatan cinta
    getooo
    gombal

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s