…Tsamrotul Yad….


Alhamdulillah, hari ini ada rezeki makanan 🙂
Maklum tuh, baru ada pengajian Isra’ Mi’raj plus peringatan HUT kantor dengan makanan melimpah ruah. Lha karyawan ama keluarga aja cuman 100-an orang, menunya  untuk 250 orang lebih. Biasanya sih aku males bawa makanan pulang, lha buat siapa?. Beda dengan malam ini, rasanya semangat banget ngebawain beberapa menu ke rumah. Rumah? yupz! Meskipun numpang, dah ngerasa menjadi bagian dari keluarga Pak Fuad. Ada sesuatu yg berbeda, saat membawa tsamrotul yad untuk keluarga. Ehmmm….


TM Band Competition


Fiuh…akhirnya kelar juga Technical Meeting (TM) siang ini. Dan Alhamdulillah, lancar. Tinggal nunggu pelaksanaannya, yang semoga juga selancar TM-nya. Dibandingkan TM-TM lain, kali ini emang yg paling bikin nervous. Maklum, meski demen musik (itu juga tergantung mood 😀 ), sering dengerin lagu, nonton konser (khusus penyanyi en band yg lg disenengin 😉 ), aq belom pernah jadi panitia, ato semi panitia, ato ikut ngebantuin panitia kompetisi band.

Saat diberi amanah jadi penanggung jawab, sebenernya langsung diiyain. Kapan lagi ada kesempatan belajar? ato, sapa tau di kemudian hari aku bakal bikin kompetisi band sendiri? jadi udah punya pengalaman githu…

Nah, sobat sobitku di WP, ato Anda yang kebetulan mampir di sini…mohon doa untuk kelancaran Band Competition 2008, Sabtu 2 Agustus nanti…:-)

.:: M4L4M P3RT4M4 ::.


21.00 WIB

“Assalamualaikum….”

“Waalaikumsalam….Loh, kok udah pulang? kirain malem nich…”

“He3, udah Bu. Kalo yg terlalu malem kmaren2 itu karna ada acara khusus”

****

“mengapa berat ucapkan cinta….”….suara Acha menjadi tanda ada panggilan di Flexiku. Eh, QQ…

“Hallloooww….,” jawabku.

“Lg dimana Jeng…?”

“Di kamar 😀 “

“Wah, udah di kamar? dah pulang? di kamar sapa?”

“Yeeeee….YA DI KAMARKU DUNK! 8) “

“Huahahahaha….dasar, tau ndak tadi itu….(bla…bla…bla…)”

Ehmmmm, tuh kan…selain suka ngingetin, QQ juga inget klo malem ini aq numpang….:-( . Yach, emang biasa nginep di sini pas wiken, cuman skrg kan suasana beda. Ngetik inipun menjelang tidur, pake StarOne ama modem yg dah lama ndak kepake sejak pasang Speedy. Alhamdulillah, kok ya msih ada pulsanya… 😉

Malam ini aku bersyukur. Meski belum punya rumah, tapi tidak harus tidur di pinggir jalan, di kolong jembatan, beralaskan tanah beratapkan langit. Ya Rabb, sekali lagi terima kasih…….:-)

*Malam Pertama di perumahan LA


24 Jam


“Whooi….ono opo?! sakit ya?,” kata Nita sore tadi saat melihatku tidur tengkurap di musala kantor. Suaranya terdengar sayup, jauh.

“Oh, enggak. Cuman capeek bangetz…hari ini pindahan. Bukan Isra’ apalagi Mi’raj, pindahan mindahin barang di tempat berbeda dari tempatku tidur, ndak nduwe omah iki, hiks. kalo ada info rumah lagi ya…,” jawabku.

“Eh, ngomong-ngomong soal capek, ini aku ada tukang pijet, ennnak banget. tapi nomernya di rumah, ntar aku kasih deh”.

“Whew! :-D”
****

“IBuuuu……gimana dunk, jadi nomaden gini. ndak punya tujuan pulang 😦 “

“Udah, nanti tidur sini to…Jam berapapun, ngebel-o yoo…,” kata si ibu.

“Makasiiih….pergi dulu ke kantor ya…”

“Ya, ati2…”
****

“Wi, ngedaftar aja ke Kelurahan,” kata Taufik.

“MaksudNa?”

“Yaaaa…..biar dapet bantuan, BLT-lah…..kan kasian ndak punya tempat tinggal…”

“Iiiiih, kurraaaang azzzzar! 8) . Dasar nih, tampang teroris. Upz, ada yang marah….”
****


“Mbak Hana Ayu…hari ini jam brapa ya bisa kasih barang2nya…”

“HAH? duh mbak, gimana ya?! lha wong aku ya bingung, belon bisa mikir dagangan deh. Ehmmm….gimana kalo ntar sore aku kontak aja, kira2 ketemuan dimana…”

“Otre deh. Ngomong-2, Sabtu 2 Agustus nanti aku kasih stan bazar di acara pondok loh, yang datang artis dan banyak orang Jakarta. Bisa kan?”

“Nah loh, ntu kan pas Band Competition?! Hiks, tapi bazarnya amat sangat sayang tuk dilewatkan. Yes, aku ambil tapi ntar orang lain yang ngejaga ya…”

“Otre deh, c ya…”
****

“Assalamualaikum, yo opo nduk?”

“Waalaikumsalam. Jadi pindah pak, cuman barang2 di rumah Maz Zen belakang UMM, tapi aku-nya tidur di rumah Nadia”

“Ndak ngerepotin?”

“He3, Insya Allah enggak…”

“Trus, wis ono kabar?”

“Masih tetep, ya udah main kuat-kuatan, sabar2an aja pak…temen2 juga ngedukungnya githu. Pemiliknya jual mahal tuh, tau aku butuh banget…”

“Yo wis, poko’e saiki ono tempat tinggal kan?”

“Ada”

“Trus, rumah yang punya-e temene QQ?”

“Ya….dijual seh, cuman harganya selangit. ndak ngejangkau…”

“Yo wis, seng sabar. Ntar dapet yang terbaik..”

“Amin..”

“Yo Wis, engko disambung maneh ya…. Assalamualaikum…”

“Waalaikumsalam…”
****

Itu sebagian kecil potongan percakapan hari ini. Jika harus menuliskannya secara lengkap, akan menjadi sebuah buku asik tuh. Well, I will kok, secara ini menjadi bagian perjalanan hidup. Ya, meski sehari tapi tak terlupakan. Walau hanya 24 jam, namun merupakan bagian dari rangkaian cerita seorang dewi yuhana.
Ah, kok sok melodrama dan sentimentil ya? Ehmmm, wajar aja sih, ada masa-masa  saat sisi sentimentil itu muncul dan menguat 😀

Allahku, hari ini melelahkan, hari ini indah….
Semoga besok lebih baik….

….Syukurku Pagi Ini….


Pagi ini saat umat Islam merayakan Isra’ Mi’raj Rasulullah, saya masih bingung harus tinggal dimana. Tawar menawar rumah sejak sabtu lalu, hingga sekarang belum deal juga. Semua temen sudah mendoakan dan memberi supports.

– Special thx, syukron katsiron bwt Pak Fuad yg dah jadi bapak di Malang. Hiks, terharu deh waktu bilang “Saya bapaknya…”, pas nawarin rumah.
– Untuk Nadia yg dah berbagi “bapak” 😀 plus Maz Zen yg ngeRelain rumah belakang bwt tempat barang-barangku. Duh, di balik status homeless sekarang, sangat membahagiakan memiliki kalian sebagai sobat dan keluarga.
– Whew!! meskipun too talkactive, perhatian QQ emang gak bisa disepelein. Q……tenkyu dah berpanas2 ria, keliling Malang, nemenin dirikuh. Syukron untuk semua SMS dan Call mengingatkannya. Tanpa dirimu….duh, susyeeeeeeh….(makanya JG pulang dulu dunk!! bilang sama ibu!!!….). Juga bwt Ibu QQ yg kasih support lewat omelannya -diSMSnya QQ seh, he3…-.
– Taufik, syukron juga…dah ngerelain waktu kencan (wkakakakakak….:lol: ), bwt ikutan ngurus masalah rumah. Untung lu ga bakal baca (ups!!, tadi pas pindahan sempet baca yach?….ehm….)
– Aziz, my lit bro yg rela ninggalin acara reuni dan Isra’ Mi’raj di ma’hadnya…Makasih Dek, maapin Mbak yg czreewwet yach 😉
– Mak Cik Dini di M’sia (semogaa bisa ketemu sebelum hijrah lagi ke benua lain)
– Umi Hajar di Mesir (bisnis di Aceh HARUS terealisasi!! )
– Fikri yang sok gentle (If, mulai kapan ur nickname ganti jadi Fikri?)
– Agus, thx utk doa tulus dan persahabatan
_ Mas Gama, huehehehehe3…..what could I say?….makasiiih 4 all. doa, stiker, name card, dan persaudaraannya…(semakin byk aja memberi, U’ll get m0R3 😉 otre…)
– Deon, untuk doanya juga -meskipun sedikit ragu, ngedoain beneran gak tuh? 😀
– Agung en wife @arudam, syukron doanya…(itu terpenting, meski jauh tetep silaturahim…)
– Mas Toni, syukron bwt doanya. Sayang aja, gak jadi disiarin di Masjid Jami’, coba kalo iya, pasti makbul. (btw eniwe baswe, doa paling akhir itu dewi mengamini-nya paling kenceng loh…)
– Makasih utk Bu Tun dan Pak Tun (nah loh, aku ndak tau sapa nama si bapak…). Ngebantuin ngepak en beres2…
– Pak Udi, Nita, tenkyu….dah ikut lirak lirik rumah dalam perjalanan pulang…
– Mr Nun, syukron katsir jadi penasehat “cara mencari rumah di iklan”, he3… dan untuksemua SMS salat Dhuha-nya
– waduh, kalo disebutin satu persatu bakal nulis seharian. Dan mereka yang mendoakan dewi dan belum tersebut di sini, semoga Allah SWT memberkati

Rasa terima kasih saja tak cukup untuk melukiskan rasa syukur dewi atas karunia orang tua seperti bapak dan Ibu. Ya Allah, ampuni dosaku dan dosa kedua orang tuaku…(pak, bu, maapin dewi yg masih bandel ya…sek nyusahin, hiks 😦 …).

Syukurku kepadaMu Ya Allah yang menunjukkan cinta kasih sahabat dan keluarga dengan cara yang tak pernah hamba bayangkan sebelumnya.
Terima kasih dan syukur hamba atas kepercayaanMu dengan ujian kesabaran saat ini.
Hanya kepadaMu hamba memohon agar lulus, dan menjadi lebih baik lagi…..


*the last day @BARNES…sambil nungguin mobil…

Dia Yang Terpilih, Dia (ter) LUAR BIASA….


Sore beberapa hari lalu, saya ngobrol dengan teman yang saya kukuhkan dia sebagai saudara tua 😀 di Malang. Karena belum pernah bertemu dengan istrinya, saya tanyakan apakah belahan jiwanya itu berasal dari jurusan kuliah yang sama.

“Oh, bukan. Dia orang biasa kok…,” katanya. (duh, turun 5 poin….)

“Maksudnya?”

“Ehm….sebenarnya saya dulu ingin beristrikan seorang aktivis….”. Omongannya terputus karena ada teman yang menyapa saudara tua saya ini. (poin turun 15)

Waduh, poin saudara tua saya turun 20 hanya dalam waktu 5 menit!. Nggak ada orang yang sempurna, termasuk saya dan Anda. Tapi U have to be proud of ur ISTRI atau SUAMI. Gimana to, Anda sudah memilihnya menjadi pasangan hidup, Ibu atau Bapak dari anak-anak Anda nanti. Kok bisa-bisanya menggambarkan dia sebagai “orang yang biasa saja”.


Dia yang terpilih adalah orang  (ter) LUAR BIASA dari semua orang luar biasa yang pernah Anda temui, sehingga Anda memutuskan untuk menyempurnakan ibadah dengannya. Mengais ridho Allah bersama-sama, dalam suka dan duka, hingga akhir hayat.

.:: DOA ::.



Semua temen, temen kerja, saudara, kenalan, mantan, keluarga, yang di Indo, M’Sia, Mesir, Pakistan, Hongkong, sampe orang YDSF yang kasih majalah tadi malam aku mintain doa. “Pak, mbak, mas, om, dek, mohon doanya ya….”

Begitu juga Anda, yang sedang membaca tulisan ini..dari lubuk hati terdalam “Mohon Doanya…”

“Doa apa?,” Anda bertanya.

“Waduh, rasanya kok malu kalo kasih tau secara spesifik. Doa yang terbaik aja deh….:-)”

“EHmmm….”. Anda mengerutkan kening, mencoba membayangkan doa apa yang kira-kira saya harapkan.

“Yaaa…mohon doanya ya…”. Saya memandang Anda dengan mata memohon sambil mengatupkan kedua tangan. (he3….Ups!! kok cengengesan. Swear ewer ewer boom2, saya serius loh!)

“Oke. Saya akan ikut mendoakan”, kata Anda serius (tapi masih dengan mimik bingung, kira2 mo doa gimana ya….).

“Yupz! Makaziiiiih bangetz….Saya juga akan mendoakan Anda. Siapapun Anda, saudara saya di seluruh dunia…”

AMIIINNN…….

.....bener deh, mohon doanya ya....*_^