Menyapu = Seksi


Menyapu. Dulu, waktu masih di pondok (dan sesudahnya 😀 ), aku paling nggak suka menyapu. Ibuk, harus meminta, merayu, memohon, dan memarahiku untuk sekadar menyapu rumah, yang kemudian aku lakukan dengan embel-embel mulut manyun. Tak hanya itu, selesai menyapu biasanya ada seratus satu keluhan yang aku lontarkan. Mulai dari tangan pegel, berdebu, sampai telapak tangan kasar gara-gara memegang gagang sapu. “Oalah nduk, nduk, wong ya hidup di desa aja kok ngalembono, kemayu, sampe ndak mau nyapu”, mungkin itu yang ada di benak ibukku saat memandangku dengan tatapan tak mengerti.
“Ah biarin, yang penting aku MALES nyapu!!, titik”.

Ketika ngekos saat kuliah di UMM, lha kok ndilalah, aku beruntung mendapatkan beberapa kos komplit dengan ‘tukang sapu’nya. Jadi kecuali menyapu kamar sendiri, sudah ada petugas piket yang nyapu, Alhamdulillah.  Bahkan, tugas nyapu kamar malah sama sekali tak pernah aku lakukan saat ngekos di Bareng Tenes (many thx to Ibu Tun). Dan yach, aku yang wong ndeso semakin manja saja, males nyapu!.

Sekarang, menyapu menjadi aktivitas rutinku di pagi hari setelah bangun tidur, hingga malam menjelang tidur. Bahkan, sejak beberapa hari lalu, aku begitu menikmati sensasi menyapu.  Alih-alih tidur lagi sesudah subuh, aku malah sibuk menyapu lorong sempit depan kamarku, ke ruang tamu, hingga halaman dan jalan di depan rumah. Terasa eksotik, seksi, dan…feminin.

“Lho mbak, menyapu sendiri saja?,” kata ibu sebelah rumah
“Inggih bu, mau kemana?,” jawabku.
“Belanja sayur, monggo mbak….”
“Inggih…monggo…”

atau
“Waah, mbaknya rajin ya…”
“Huehehe…inggih..makasih…”

atau
“Nyapu ya mbak..monggo…”
“Oh, iya…monggo juga…”

Ya, menyapu bagiku saat ini tak sekadar membersihkan kotoran atau sampah di lantai saja, tapi juga menjadi ajang dan sosialisasi dengan tetangga. Whew!! such a great experience (hallah! hiperbola bangetz yakz?!). Seperti tadi pagi, aku yang sudah ditinggal my lit bro balik ke indekosnya, mencoba membersihkan rumput di depan rumah sambil berusaha sekuat tenaga memotong dahan tanaman dan bunga di taman kecilku. Baru dua menit, datang tetangga sebelah timur rumahku, ia biasa dipanggil Mak Kanah.

“Butuh arit (celurit, Red) mbak? buat motong rumputnya?”
Nah loh, arit?!. Waduh, pake tangan aja juga bisa kok nyabutin rumput. Lagian, gila aja aku ngerumput pake arit, he3…pasti kwerren bangetz. Apalagi kalo ibukku ngeliat, mungkin beliau langsung sujud syukur. Anak gadisnya sudah insyaf dan kembali ke jalan yang benar 😀 . Meski ndak butuh, rasanya kok nggak enak menolak tawaran tulus Mak Kanah, maka akupun mengiyakannya.

Sukses membabat habis rumput-rumput liar, aku mencoba memotong habis pohon bunga entah apa namanya di depan pintu masuk rumahku. Sekali tebas, tak berhasil. Dua kali tebas, kulit pohon tersayat sedikit. Tiga kali tebas, si dahan tetap berada di tempatnya, dan aku hanya memandang si pohon dengan tatapan memelas sambil mendapat hadiah senyuman dari Mak Kanah.
“Coba sini mbak, saya potongkan,” katanya sambil mengambil alih arit di tanganku. Dan Kres…dahan itu langsung putus pada tebasan pertama.
“Waduh, hebat Mak. Saya kalah”
“Ya, kalo mau memotong pake arit, agak dimiringkan begini mbak,” katanya memberi contoh.

Acara membersihkan rumput, ternyata berubah menjadi kerja bakti kecil-kecilan. Itu setelah Mak Kanah dengan sukarela membabat habis dahan-dahan nakal melintang. Aku, yang biasanya amat sangat ogah menyapu, entah mendapat hidayah dari mana, kok ya mau membersihkan taman kecil milik tetangga depan rumah yang terlihat rusuh dan tak terawat.

Melihat tawa dan candaku dengan Mak Kanah, Pak Wakil Ketua RT mampir ke rumah, memuji betapa indahnya rumahku yang jauh berbeda sejak beralih pemilik (ceilee….narsis..narsis…!!). Eh, si bapak ternyata juga urun tenaga membersihkan area di sekitar lingkungan.
Huehehehe…tuh kan, menyapu, membersihkan rumput, memotong tanaman, tak hanya eksotik dan seksi…malah mampu menggerakkan warga untuk bersih-bersih.
aaah…indahnya Locari… 🙂


11 responses to “Menyapu = Seksi

  1. ehm… dibantuin pak wakil rt ya..?
    siap2 jadi ibu2 teladan ya mbak yu… hehehe…:)

    lama juga gak mampir ke sini,
    met puasa ya..:)

    ibu teladan? amiiin…… 😉 🙂
    btw, met puasa juga yach…
    salam bwt Rona…

  2. Bu Dewi, kalau masih kurang, di halaman rumah saya juga banyak rumput liarnya lho! (*ditimpuk pakai sendal jepit)

    ehmm…..ndak bakal ngelempar sendal kok pak…
    puasa nich…;-)

  3. sekalian rumah saya juga di sapu dunk..
    he..he..

    salam kenal.

    salam kenal juga…
    waduh mas Wahyu, saya mah bisanya cuman nyapu lantai rumah ama halaman aja tuh..
    kalo nyapu rumah, butuh tenaga lebih besar plus alat lebih besar juga… 😀

  4. heheheh …
    Eniwei …
    Selamat Berpuasa …
    Mohon Maaf Lahir Bathin
    Apa khabar Malang ..?

    Salam saya

    Met berpuasa juga…
    eh, bapaknya puasa kan? 😉
    Maaf lahir batin jg ya…
    Alhamdulillah, Malang bae2 aja pak…
    Salam juga untuk bapak dan keluarga

  5. Enak kan tinggal di kampung ? Banyak teman banyak sodara

    *)suhadinet : jangan panggil bu dong

    Bwennner pak, wwwennnnak bangetz deh…
    bikin hidup lebih hidup…

    *)suhadinet : jangan panggil bu dong
    GLod@K!@?!!!…..duh Mr Nun iki yooo, menohok dirikyu deh..
    makanya dunk, dalam sms salat dhuha ke jamaahnya nitip doa dunk, huehehehe 🙂

  6. Bulan Ramadhan ini juga bulan sapu-sapu, Mbak!
    Sapu dosa dan sapu pahala.
    Cuma ga pakai tangkai sapu dunia!

    Selamat bersih-bersih!

    Tabik!

    🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s