Klik a la Fotografer


hun-ian

PEGANG YANG BENAR: Pegang kamera dengan tangan kiri seperti aku yaa *_^

Saya masih inget protes selebriti bintang iklan Lux beberapa tahun lalu. “Duh, jangan pake blitz mbak…wajah saya ntar jadi kayak topeng, background gelap”

Yupz, emang bener. Blush on, shading dan make up yang dalam kondisi nyata tampak soft terlihat mirip topeng. Wajah si selebriti yang cantik jadi seperti ondel-ondel. Saya kembali memotret, kali ini dengan menghilangkan flash, blitznya, dan memanfaatkan cahaya yang masuk dari jendela kamar hotel. Dengan konsekuensi, saya harus memotret dengan benar-benar tenang, tanpa ada goyangan sedikitpun. Sekali goyang, hasilnya akan blurrrr….ndak jelas, membayang, dan foto nggak bakal kepake deh.

Fiuh!, meski menahan kamera dan tangan untuk tidak banyak bergerak, ada beberapa kali tangan saya bergerak dan si seleb menyadarinya. Ya iyalah, secara yang dipoto itu adalah obyek fotografer, yg bahkan mungkin lebih fotografer dibandingkan para tukang jepret itu 🙂

“Waduh mbak, jangan sampe goyang ya…., coba saya liat hasilnya”. Glod@k!@?!!, hiks, hiks, kameraku tuh cuman kamera imut dengan 3,5 megapixel. mana dirikyu juga bukan potograper.

Tapi not bad lah, hasil jepretanku kala itu bener-bener oke kok 😉 sayang, aku terlalu gengsi untuk sekadar minta si manager untuk memotret kita berdua, aku dan si selebriti. Huahahahaha, dr dulu, meskipun sering ketemu seleb, aku ogah poto bareng mereka. kecuali mereka yang minta poto bareng akyu (ngarrreeepp….).

Nah, Anda mungkin sering dibuat bingung oleh ulah kamera. Sudah bergaya mati-matian untuk memotret, mencari angle terbaik, fokus, tapi ternyata hasilnya kurang oke. Jika Anda sama seperti saya, baru mampu membeli kamera dengan pixel rendah, mungkin ada baiknya menyimak tips dari John M ini.

Tips pertama, pegang kamera di tangan kiri, dengan posisi jempol di atas. Bukan seperti kebiasaan kita selama ini, memegang dengan jempol berada di bagian bawah kamera, sebab akan memungkinkan jari-jari lain menutupi lensa.

Selain itu, yang harus diingat dan dibiasakan adalah, gunakan (lagi-lagi) jempol untuk meng-klik tombol jepret!!, bukan jari telunjuk!. Kenapa? untuk meminimalisir kemungkinan kamera akan goyang!. Nggak percaya? coba buktikan 😉

hun-ian1

JEMPOLL!!! : Klik dengan jempol tangan, jangan jempol kaki loh....(*_*)


9 responses to “Klik a la Fotografer

  1. Belajar dimana nih… infonya donngg…
    Jazakillah

    huehehehe….
    itu pas belajar bareng dengan konsultan media,
    pas ngikut temen-temen jurnalis githu mbak…. 😀

  2. wah belajar motret kalo pake kamera poket begitu kita harus kenali dulu si kamera dengan baik. pencahayaan, goyangan, angle, dsb..

    kalo sudah kenal, mo pake gaya sejajar, nungging, 69 dsb ya hasilnya bagus! 😉

    dasar!

  3. asyik nih…
    ajarin dong buk… 🙂

    huehehehehe….
    cuman bisa kasih tips yg ini aja tuh pak 🙂
    btw, gimana kabar Rona yach?….
    dah lama ga kontak

  4. Huahahahaha, dr dulu, meskipun sering ketemu seleb, aku ogah poto bareng mereka. kecuali mereka yang minta poto bareng akyu.

    Iya deh Mbak, entar kalo ketemu tak tawari foto bersama.

    wah, sok seleb neh…. 😀
    ogah ah….

  5. hei hei hei ….
    duh tambah cantik ajeeeee dewdew ini

    lama gk blogwalking nih,
    btw …
    iya tuh, klo pake kamera digital mesti tenang dan ternyata untuk menghasilkan view yang apik kita perlu exploirasi menu2 yang ada.

    oh ya lupa, segera bayar atuh tagihan eponnya !!!!

    huehehehehehe…
    duh, kepalaku serasa tambah tiga kilogram ajah….

    hiks, iyyya dweh mbak, ntar klo pas ke Telkom lante 3 aku tak mampir ke loket pembayaran…. 😀

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s