Old n Nu


new_year22Old en Nu.
Wah, sebentar lagi tahun berganti. Beberapa temen sudah mulai sibuk nyiapin acara buat pergantian tahun yang tinggal menghitung hari. Ada yang mo reunian bareng temen se-gengnya, ada yang mo ke Bali, ada yang pulkam, ada juga yang betah tinggal di rumah, nggak ngapa2in. ehmmm, akyu masih bingung….. 😦

Tahun lalu, aku melewati dengan sepi. Di tempat kos, alone, cuman nonton tipi. Lha gimana enggak, Malang diguyur ujan dari siang. Males ngapa2in, males keluar rumah. Males juga ngikut undangan temen-temen yang  nekad hang out di tengah rintik hujan. Aku malah nonton Kung Fu Hustle (pilem ini ternyata asik juga, lucu. Lupa deh, keknya dulu ada temen yang pernah bilang suka pilem ini).

tart-nu-yearTahun sebelumnya, meski ujan deres, sempet menikmati detik-detik pergantian tahun di L’amour Fou, Hotel Tugu Malang. Tugu memang selalu asik dijadikan tempat untuk menunggu datangnya hari baru. Selain menu yang disajikan selalu mak nyuss bin wueeennnak tenan, suasananya yang romantis (hallah!! padahal ke sana ya nggak sama suami loh), menjadikan momen di L’amour Fou semakin berkesan. Oia, satu hal yang bikin betah, semua mua gretong bo! 😀
Yach, harap maklum, Tuhan belum kasih kesempatan untuk dirikyu mengeluarkan duit pribadi demi candle light dinner ala sosialita di hotel butik langganan pejabat itu.

Tahun ini, aku benar-benar belum tau mo ngapain. Tapi yang jelas ada ritual wajib yang harus aku lakukan saat detik tahun baru berdetak. Merenung, mengevaluasi semua yang sudah terjadi setahun terakhir, untuk menjadikannya pelajaran menjadi lebih baik, di tahun depan, insya Allah, jika DIa masih mengizinkanku untuk menghirup udara ciptaanNya.
KAmu, gimana?



18 responses to “Old n Nu

  1. Iyaa menjadi lebih baik dimansa depan, amienn
    Kalo aku selalu di rumah aja merenung walaupun suasananya selalu rame, pada ngumpul2nya dirumah…

    iya mbak, harus lebih baik yach…. amiin juga
    wah, klo githu rumahnya jd tempat pertemuan dunk 🙂

  2. Wah mikirin tahun baru mah terlalu lama siklusnya. Bagaimana kalau hari baru saja?
    So, setiap hari kita rayakan. Setiap hari kita merenung!
    Terlalu rutin en gak berkesan?

    ehmmm klo harian mah tetep atuh….
    agar selalu lebih baik di hari-hari berikutnya…

  3. khas anak muda, pergantian tahun baru lebih senang dilewati dengan kumpul2 atau pesta. tahun berganti ga terasa kebutuhan seperti itu ntar hilang sendiri kok…

    huehehehehe…….
    no comment deh 😉
    makasih dah mampir yach……

  4. tahun baru ajang untuk berubaaaahhh.. paztinya juga liburaaannn!!!! hehee… 🙂

    Lam knaa… 😉

    eh, asal berubah ke lebih baik ya……
    salam kenal juga…..
    makazih dah mampir 🙂

  5. Bali……bali…..Bali…. eehh.. Jogja…Jogja….Jogja….. mo ikut?

    Tungguin di Abdurrahman Saleh, itupun kalo kapal mabure mo nyamperin 🙂

    loh, masak kapale yg harus nyamperin…….
    ke Malang ja ya… 😉

  6. Tahun baru? Kayaknya di rumah aja deh sambil nongkrongin tipi. Biasanya acara tahun baruan bagus2. Soale akuw termasuk makhluk yang mumetan lihat gerombolan banyak orang. Belum lagi biasanya ujan. Bagi yang merayakannya selamat deh. Semoga tahun baru nanti lebih baik lagi, dalam kehidupan umat manusia… halah! 😀

    tp ga mumet to pas ngajar?
    lha kan otomatis ada gerombolan mahasiswa tuh? 😀

  7. beberapa tahun yang lalu saya pernah mengalami hal yang sama, dan kebetulan di kota yang sama pula…hehehehe…
    kalo saya memang hobbynya merenung di kamar kos, sendirian pas detik2 pergantian tahun. sekedar untuk kontemplasi aja…itu bahasa seriusnya, aslinya sih karena emang males aja dengan hiruk pikuk malam pergantian tahun…
    hehehhe..

    salam,

    bonar
    http://sihotang407.wordpress.com

  8. Perasaan saya tergolong paling kuper bin kolot kali yaa..
    Sudah bertahun-tahun… menikmatinya dengan ritual keseharian biasa, mengevaluasi kehidupan lepas matahari terbenam.. sebentar aja.. dan bahkan tertidur sebelum lewat tengah malam…

    Zzzzz… (tertidur pulas).

    *Pagi bangun, dan tak bisa bedakan rasanya pagi diawal tahun itu dengan pagi diharisebelumnya..* 🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s