Tuhan Sembilan Senti


no-smoking

Dewi kecil selalu memarahi siapapun yang merokok di rumah. Bukan bapak dan ketiga sodara lelakinya, karena mereka bukan perokok. Tapi para tamu, tetangga, dan keluarga lain yang bertandang. Asap rokok membuatnya pusing, serasa ada di dalam bus penuh penumpang, pengap, bikin mabuk.

Saat sekolah di Mantingan Ngawi, dia bersyukur selama enam tahun tak  pernah mendapati rokok, ya iyalah! gilingan aja klo sampek ada santriwati ngerokok!!. Para asatidz yang ramah dan bertampang bening pun terlihat sangat anti rokok. Lha ndak pernah sekalipun terselip batang rokok di jari mereka, apalagi bungkus rokok di saku kemeja atau jas.

Berbeda ketika kuliah di Malang, Dewi  selalu mendelik kepada teman-temannya yang merokok. Eh lha kok ndilalah dia malah terjebak dengan para perokok dalam setiap diskusi, rapat, atau acara apapun di luar kampus.
Katanya, otak mereka akan mati suri tanpa rokok, ide brilian tak akan muncul sebelum dipancing dengan nikotin, dan diskusi akan terasa hambar tanpa asap lintingan tembakau itu. Ia sayang dan mengagumi pemikiran teman-temannya, tapi tetap saja, Dewi tak menyukai rokok dan akan selalu  menatap sebal plus mematikan kepada mereka, para perokok.

Baca lebih lanjut

Dimana? Ngapain? Sama Siapa? (Selesai)


Dimana? Ngapain? Sama siapa?

Uh, itu bukan kalimat yang sering kamu dengar dalam sebuah iklan rokok di televisi, tapi perhatian yang selalu diucapkan oleh pacarku, kekasihku, hampir lima hingga 10 kali sehari. Aku sangat senang mendapati ia, yang terkasih, memberikan perhatian sebegitu dalamnya kepadaku. Ah, berarti dia memang benar-benar mencintaiku, menyayangiku. Hingga  selalu ingin tahu kegiatanku, detik demi detik. Mengkhawatirkan keamananku, sampai selalu menanyakan dengan siapa aku berkawan.

Dimana? Ngapain? Sama siapa?

Dua bulan sudah kami menjalin kasih, merajut cinta, untuk menggapai asa bersama. Ia, masih sosok penuh perhatian yang selalu melimpahiku dengan kasih sayang. Jika dulu ia hanya menanyakan semua aktivitasku via telpon dan SMS, dia sekarang selalu siap sedia menemaniku, kemanapun aku ingin pergi. Sejak pagi buta, saat sinar mentari masih hangat, siang, sore, hingga ketika bulan menyembul indah di hitamnya langit, ia selalu ada, di sisiku, hanya untukku. Ah, begitu indahnya dunia.

Dimana? Ngapain? Sama siapa?

Teman-temanku protes!!. “Kamu sekarang berbeda. Nggak pernah mau jalan bareng kita lagi, ke mal, nonton, bahkan mengerjakan tugas kuliah! Masak setiap hari selalu sama pacar, apa nggak bosan?!”
Ah, dasar mereka yang sirik. Mereka kesal melihat kemesraanku dengan kekasih tercinta. Uh! SEBEL!!!.
Nonton bareng temen-temen?, nggak perlu. Pacarku siap sedia menemaniku nonton. Ke mal? ah, dia tipe cowok yang sabar menantiku memilah dan memilih baju. Bahkan, dia selalu memberikan masukan tentang baju apa yang cocok untuk aku kenakan. Ya, sebulan terakhir aku memutuskan untuk memperbanyak koleksi rok, karena ia lebih senang melihatku dengan rok yang menurutnya lebih  feminin, cantik dan manis 🙂 .
Soal tugas kuliah? ah, dia kakak kelasku dan  salah satu penerima beasiswa yang berarti otaknya encer (bukan cair loh 😀 ). Dia bisa menjadi konsultan untuk semua tugas kuliah. Jadi yaa ndak perlu aku bertanya ke teman-temanku, yang belum tentu mereka sendiri tahu jawabannya.

Dimana? Ngapain? Sama siapa?

Hari ini, tepat empat bulan kami mengikrarkan diri menjadi kekasih. Kasian pacarku, dia dalam kesulitan!. Dana beasiswanya tak cair,  kiriman dari keluarganya belum datang. Sebagai kekasih yang baik aku putuskan untuk meminjamkan uang kepadanya. Uang di ATMku sebenarnya untuk semua kebutuhanku hingga akhir bulan ini, tapi dia lebih membutuhkannya dari pada aku. Ya udah, tadi sebelum masuk kelas, aku berikan ATM dan PIN kepadanya, agar ia dapat mengambil uang secukupnya.
Saat menjalin kasih, kita memang harus bisa berbagi, apapun.

Dimana? Ngapain? Sama siapa?

Masih tengah bulan, aku sudah tak memegang uang sepeserpun. Mau meminjam ke teman, sungkan. Mereka memandang sinis kepadaku, sejak aku membantah keras teguran dan protes mereka tentang gaya pacaranku beberapa waktu lalu.  Mau meminjam ke pacar, lha wong untuk hidupnya aja dia sudah pas-pasan. Hiks, Im all alone…
Orang terakhir yang bisa aku hubungi adalah Bunda, keluarga. Ya, kepada siapa lagi kita berkeluh kesah jika bukan kepada mereka?.
“Bunda, bisa dikirim uang lagi. Duit dedek sudah habis, padahal masih banyak tugas kuliah yang belum dikerjain. Bisa ya Bun?”
“Loh?! belum akhir bulan cah ayu?!. Bahkan ini masih tanggal 14, kok sudah habis duitnya. Dipakai buat apa?”
“Ehmmm… iya, soalnya banyak tugas”.
“Ya sudah, dikirim besok pagi saja!”
“Makasih…”

Dimana? Ngapain? Sama siapa?

Saat liburan semester, aku menjad bulan-bulanan di keluarga. Saudara dan orang tuaku memarahiku. Mereka selalu kesulitan saat menghubungiku. HP tidak aktif, ditelpon ke kos, aku tak ada. Aku hanya bisa diam, tak berani membantah meski sebenarnya ada jutaan kata yang ingin aku ceritakan. Ah, tidak perlu….Untuk apa?
Apa aku harus bercerita, selama ini HPku lebih sering dibawa oleh pacarku?
Apa aku harus mengatakan jika setiap telpon yang masuk selalu diseleksi dulu?
Apa aku harus mengungkapkan, bila sebenarnya aku sangat tersiksa dan ingin mencurahkan semua isi hatiku kepada mereka?
Ah, tidak!. Aku tak ingin bunda menangis karena sedih. Aku bisa menghadapi semua. Aku pasti bisa menyelesaikan semua.

Dimana? Ngapain? Sama siapa?

Ada satu niat besar yang aku pupuk selama liburan semester kemarin. Aku akan memutuskan hubungan dengan kekasih tercintaku.
Dia memang mencintaiku, aku tahu. Dia menyayangiku, sebesar sayangku kepadanya. Dia menginginkan yang terbaik, begitu juga aku. Tapi aku tak kuat menanggung kuatnya cinta yang ia berikan. Besarnya sayang yang ia limpahkan. Aku, aku yang bukan siapa-siapa tak pantas untuk terus bersanding dengannya.
“PUTUS?! tidak akan pernah!! kalo kamu memutuskan hubungan, aku akan bunuh diri. Jika aku mati dan keluargaku bersedih, kamu yang patut disalahkan,” kata pacarku dengan muka merah meredam marah.
“Kamu nggak mungkin bunuh diri”
“Jangan mengancam!!”
“Aku tak mengancam, tapi tujuh bulan sudah cukup, terima kasih untuk semuanya,” kataku.

Uh!!, apa-apaan ini???. Aku tak bisa bernapas, dia mencekikku!!!!!!. “Lepaskan…..to…loo..ng….plisss…”
“Katakan kamu tak akan pernah memutuskanku?!”
“…tolong..lepaskan dulu…..”
“Janji tak akan ada kata putus!!”
“Ok….”
“Jangan pernah main-main lagi. Aku tak akan pernah mau putus denganmu,” katanya sembari memegang daguku dengan keras, sakit.

Dimana? Ngapain? Sama siapa?

Teman-teman di kos menanyakan biru lebam di leherku. Aku kaget dan spontan menjawab karena terbentur meja saat belajar dan mengantuk. Mendengar jawaban yang kurang meyakinkan, mereka hanya diam, mengerutkan kening, sambil memandangku sekali lagi, dari ujung rambut ke ujung kaki, aneh.
Novi, teman sebelah kamar yang selalu menjadi teman curhat, teman jalan, dan temen ngerumpi, menghampiriku. “Ada apa sih? cerita dunk? Pasti gara-gara cowokmu. Iya kan?. Sori, aku sempet liat waktu dia nampar dan nyeret kamu pas kos sepi. Kenapa masih jalan sih? Putus aja!”
“Sudah, tapi nggak bisa”
“NGgak bisa kenapa?”
“Dia bisa bunuh diri?”
“What? ngomong kayak githu?.  ah, biarin aja. Anak itu psiko tau nggak!”
Aku hanya tersenyum, masuk kamar, menutup pintu, berusaha untuk tidur, tapi tak bisa. Aku bingung, harus ngapain?

****

Saya menulis “Dimana? Ngapain? Sama Siapa?, Senin (19/01/09) setelah membaca berita tentang seorang siswa SMA yang membunuh pacarnya, di kamar mandi Masjid sekolah. Menurut pengakuannya, ia tidak ingin membunuh cewek yang sudah dipacari sejak enam bulan terakhir. Ia “hanya” mau memberi pelajaran karena kekasihnya itu masih sering jalan berdua dengan mantan pacarnya. Dia cemburu.

Tapi yang dimaksud dengan “memberi pelajaran” itu ternyata mencekik, membekap mulut, dan menggunakan jilbab si cewek untuk menjerat lehernya. Dia pergi begitu saja, tanpa tahu pacarnya sekarat, meregang nyawa di kamar mandi yang dingin, tersiksa, sendirian.

Usai membaca berita itu, saya teringat cerita seorang teman tentang saudaranya yang ‘terjerat’ dengan pesona pria psiko. Sedikit dari perlakukan si pacar saya tuliskan di atas (masih banyak perlakuan sadis, fisik dan psikis yang berpengaruh besar pada kondisi psikologis saudara teman saya itu). Ia, si pria psiko bukan cowok sembarang. Seorang yang cerdas dengan prestasi akademik membanggakan. But see?!….ada masalah berat dengan kejiwaannya. Di kasus ini, bukan hanya saudara teman saya yang membutuhkan terapi, tapi juga si pria. Saya kasian, pada keduanya.

Pria seperti ini biasanya sangat pandai memikat hati pasangan di awal hubungan. Ia berusaha keras menyembunyikan kebiasaan ringan tangan, kecenderungan parno (paranoid), dan sympton (gejala)  psikologis lainnya dengan sangat bagus. Mempengaruhi dan meracuni pikiran pasangan bahwa dialah the one and only yang akan menjadi soulmate hingga maut memisahkan. Menanamkan perasaan bersalah, memupuk ketergantungan, dan terus menebar jerat hingga si perempuan tak mampu melepaskan diri, meski ingin. Kalau sudah begini, benar adanya semua yang dipercaya Pilar, tokoh perempuan ciptaan Paulo Coelho, bahwa Cinta adalah perangkap. Ketika ia muncul, kita hanya melihat cahayanya, bukan sisi gelapnya. Meskipun perangkap yang ia maksud bukan pasangan psiko seperti yang dialami oleh beberapa rekan perempuan kita 🙂 .

Saya sebenarnya ingin langsung menyelesaikan tulisan ini senin lalu, tapi karena harus berangkat ke Jogja, maka saya tulis bersambung, dan membuat tamu-tamu di blog beranggapan kisah “Dimana? Ngapain? Sama Siapa?” adalah tentang saya. Whew!! enggak deh, dan jangan sampek kek githu.

Dari kedua kasus, saudara teman saya dan siswa SMA yang dibunuh pacarnya, mereka berdua tidak pernah menceritakan perlakuan dari sang pacar kepada keluarga dan teman. Mereka menjadi tertutup sejak menjalin kasih dengan pria jenis ini. Karena itu, jika kamu merasa memiliki pasangan seperti itu, lakukan tindakan cepat. Memutuskannya.
Jika tak mampu, meminta bantuan teman dan keluarga adalah tindakan kedua yang tepat. Mereka pasti akan mensupport yang terbaik untukmu. Jangan pernah menutup diri dari mereka yang menyayangimu sepenuh hati.

Atau bila kamu melihat temanmu mempunyai pasangan psiko, tolong mereka!. Ingatkan, tanpa terkesan terlalu ikut campur dan mendikte.

الله يشفيها


hun-ila-qq1

الله يشفيها, Ibu -Bu Fuad- sejak beberapa hari lalu harus terbaring di rumah sakit. Sabtu lalu (10/1), aku dan QQ menjenguk beliau di ruang Mawar 419 RSSA. Untung telpon Mbak Is dulu, jadi nggak pake muter2 en bingung musti parkir dimana di rumah sakit umum terbesar di Malang itu.

Dasar banci kamera, di rumah sakit pun, kita sempat berfoto ria 😀 . take_eluk 😉

ila-hunqq-hun1

Semur Jengkol


Saia memang paling jago masak air dan mie 🙂 , nah sejak tiga bulan terakhir, ada satu menu yang saia bisa memasaknya dengan lancar, hapal di luar kepala. SEMUR daging.

Sebenernya, have to say thanks to Bang Uchien seh, temen asal Jakarta yang bentar lagi balik ke tanah leluhurnya. Selama beberapa waktu, dia selalu mampir  di rumah pas wiken. Upz, bukan ngapel, tapi mengantarkan seorang sahabat, QQ untuk menemani akhir pekan saia.

Baca lebih lanjut