Rumput dan Tetangga


Sabtu, 31 Januari 2009

awalnya cuman pengin bersih-bersih rumah yang emang dah terlantar setelah kepergian ke Jogja dan pulkam ke Tulungagung. Mulai dari nyapu tanpa ngepel, aku langsung nyabutin rumput di depan rumah. Seperti sebelum-sebelumnya, tetangga sebelah barat, yang biasa dipanggil si Mbah langsung mendekat dan mengomentari rumput dan tanaman liar yang tumbuh subur di depan rumah.

Jangan ngebayangin ada taman luas di depan rumah imut saya, karna hanya sepetak taman kecil di luar pagar rumah, yang berbatasan langsung dengan jalan. huh!! saya hanya menyebut taman kecil aja, diketawain ama QQ en Topik 😦 karena emang belum layak disebut sebagai taman. Tapi biarin deh, saya bersikukuh menyebutnya taman kecil, wong di rumah saya ini 😀 . Nah, antara taman dengan jalan aspal ada tanah yang ditumbuhi rumput liar, yang meski selalu saya potong seminggu atau dua minggu sekali terus tumbuh, cepat dan merepotkan.

“Wes, wes koyok alas!. Dari pada rumput terus tumbuh langsung disemen ae mbak…,” kata si Mbah
“Waduh, iya deh pak. Tapi lagi musim ujan nich…”
“Bisa kok, nanti ditutup plastik..”.

Awalnya hanya si mbah yang datang membantu mencabut rumput, lalu ada tetangga sebelah timur yang ikut membantu menebas dahan tanaman. Kemudian ada Mas Ari, tetangga depan rumah ikut nimbrung, lalu seorang ibu beserta anak kecilnya datang, trus si mbak dan bapak-bapak yang aku belum tahu namanya. Waaaah, jadi rame ngebantuin, ngajakin ngobrol, sampek bingung ngejawab. Bahkan tak sedikit yang usul agar aku kembali membuka usaha, nggak cuma jual baju tapi sembako sampek tabung elpiji, hallah! kok tambah repot githu. Menghargai mereka, aku hanya tersenyum dan menjawab diplomatis, “Insya Allah”, jika Allah berkehendak atasku untuk mengusahakan apa-apa yang mereka usulkan.

Dari rencana hanya nyabut rumput, akhirnya aku putuskan untuk segera membeli semen dan pasir, he3 maksudnya seh…. si mbah yang beli setelah aku beri mandat dan restu 😀 . Nah, dari sinilah muncul keputusan lain lagi, memasang fiberglass! yang lumayan menguras kantong dan mengharuskanku puasa selama februari.

Note:
wiken ini, meskipun diguyur ujan
dari pagi sampek malem,
terasa indah
dengan kehadiran kalian
teman-teman tercinta,
QQ en Lyna
^.^

9 responses to “Rumput dan Tetangga

  1. Wah, kenapa disemen semua, lebih baik kan dibiarkan begitu biar ada daerah resapan airnya. Atau, kalau mau dipasang deh rumput khusus untuk pekarangan, bagus kan, selain lebih hijau dari rumput tetangga, juga lebih sedap dipandang mata. Kecuali kalo kamu pelihara kambing, tapi gak kan?
    😀

    masalahx itu bukan pekarangan loh….
    duh, susah jelasin rumahku yg imut deh 😀
    pelihara kambing?! maunya seh… he3…

  2. kalo rajin nyabut rumputnya siih indah lhoo jadinya..
    tapi semua kan dewi yg punya yaaa terserah dewi ajah deeh
    pokoke kamu tetep hepi laah…

    he3….
    yg disemen itu dah sedikit menganggu loh mbak…
    tamanx tetep ada kok…
    secara dirikyu kan suka ijo 😉

  3. Wah, mbak Dewi bakat jadi ketua RT tu, bisa ngumpulin tetangga kerja bakti tanpa susah payah!

    waduh mas….
    ngumpulin tetanggax mang gak susah blas…
    soalNa mereka kesian tuh ama dirikyu… ^.^
    ketua RT? huehehehe, harus bikin RT rumah tangga dulu baru bs jd ketuanya…

  4. Ada hal yang menjadi persamaan antara rumput dan bulu ketek’ ya mba…?? Yaitu Sama2 cepet tumbuhnya dan bikin repot untuk cabutinnya ^-^

    wkwkwkwkkw……wkwkwkwkkw……:D 😀 😀 😀

    *Kkkaaabbuuuurrrrrrrr….sebelum dilempar sendal mba dewiqu*

    huehehehehe…..
    nggak bisa ngebayangin gmna klo bulu ketek segede rumput 😀
    iya tuh, nyebelin!!! cepet tumbuhnya 😀
    ada rencana mo ngilangin permanen si bulu yg itu… tp kan gift dr Tuhan to 😉

    eh, sori dori mori stroberi… aku seh kalo ngelempar gak mau sandal!! RUGI 😆
    lempar pake batu sembunyi tangan aja dek!

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s