Just wanna say… مع النجاح


“Dew mo ty nich, kira2 pljran d MAN ama Mantingan susah mana y? Klo lulusan Mantingan menrt nti kira2 mampu ngajar d MAN g?. coz jurusanku kul kan xxxx bkn tarbiyah. Aq nervous tau klo ngajar anak2 tingkat MAN/SMA. Thanks”

Itu bunyi SMS dari seorang teman beberapa hari lalu (Jeng…ndak pa2 to, ceritanya aku tulis di blog?. No Name kok… 🙂 ). Usai membaca pesan itu, saya langsung mereply.

“Hunny bunny sweety….aq ykin nti bs ngajar anak MAN, Mantingan, ato SMA. Bwt ngajar, yg penting pede dulu, diniati utk berbagi ilmu, plus QT siap dg materi yg akn diajarkan. Klo ada siswa yg lbh pinter jgn dianggap ancaman, tp berdayakan dia utk membantu. Ada sswa bandel, itu tantangan menarik yg bkin hidup lebh hidp. Inget aja nti lbh dlu lahir, jdi lbh berpngalaman dr mrka, he3.. background kul xxx tp kan pernh dpt plajaran ta’lim di ma’had, pasti bisa!. So ga perlu nervous, maannajah.”

Hari ini, hari pertama dia mengajar, saya kirim ucapan selamat pagi tadi. Yupz, thats what frens are 4 🙂



“Membiasakan” Kewajiban, Menghilangkan Beban


“Sesungguhnya salatku…hanya untukMu”

Berbuat kebajikan, melakukan hal positif dan menjalankan “sesuatu yang benar” menjadi pekerjaan mudah. Yupz!,mudah bangets. Tapi…..(loh, kok pake tapi…?) bagi mereka yang memiliki sikap bijak dan perilaku baik, yang tak pernah terbebani dan merasa berat saat melakukannya. Berbuat baik dan melakukan yang benar layaknya aktivitas minum dan makan, namun bagi sebagian lainnya…..ehmm….bagaikan paksaan untuk minum obat! beraaaat……. 😀 (termasuk saya nih, agak berat berbuat baik. Huehehehe…kalo Anda baca tulisan sebelum revisi ini, bukan bermaksud sombong, tapi tadi menulis pas ngantuks githu 😉 ).

Jika saya (pasti) merasa haus dan lapar saat melewatkan jam makan dan kurang minum, maka si orang baik akan merasa bersalah dan berdosa bila melewatkan kesempatan untuk berbuat kebaikan. Saya pernah bertanya kepada salah satu “spiritual teacher” saya, yang doyan banget membaca. “Apa nggak pernah merasa bosen, tiap waktu kok baca buku?”

“Bosan? Nggak. Malah aneh dan muncul rasa bersalah kalau sehari saja tidak menambah halaman buku untuk dibaca?”

“Sama sekali ndak bosen?, lha dewi aja yang doyan ngemil kadang juga bosen loh…(maksudNa, karna kecapean ngemil terus….:D 😆 )” Baca lebih lanjut

Cinta dan Air Mata


“Cinta tanpa air mata belum mencapai level tertinggi. Lagian kalo Aya nangis jadi keliatan seksi banget!,” kata Azam yang langsung disambut tawa tiga bersahabat itu

Masih inget sinetron Para Pencari Tuhan (PPT). Nah, jika Anda termasuk penggemar karya Deddy Mizwar ini, pasti Anda belum melupakan sosok Aya dan Azam, dua anak muda yang *sebenarnya* saling mencinta tapi selalu bertengkar dan berbeda pendapat. Mereka harus melewati berbagai rintangan emosi sebelum menjalin sebuah hubungan. Baca lebih lanjut