Hilmi


Hari ini, bangun pagi agak telat (salah ding, SUPER TELAT!!!!), itupun gara2 dibangunin dering SMS “Ass…mbak makasih ya axxx….meski gak perlu..bla..bla..”. Uh, kirain…… 😦

Belom sempet reply SMS, eh ada telpon masuk dari HILMI! duuuh, ponakanku tersayang yang bikin kangen 🙂 Dia  mo mastiin rencana kepulanganku untuk menjadi saksi prosesi SUNATnya 😆 Yupz, Minggu besok (6/7) Hilmi yang jadi idola semua orang di rumah (maklum lah, cucu dan ponakan pertama), bakal ngejalanin potong bur  …..huehehehehe…

Oia, para tamu saya yang terhormat, bukan mo pamer loh…Hilmi memang pantas dibanggakan. Ndak cuman nyenengin tapi doi pinter banget.  Sampe sekarang sih belom ikut tes IQ, tapi saya yakin dia termasuk anak gifted. Aih, bukan karena saya tantenya -cuman mo bilang “Sapa dulu tantenya…?! 😛 , tapi banyak tanda-tanda anak gifted yang dimiliki Hilmi yang saat masih dalam kandungan bertepatan dengan kesibukan mbak dan mas saya mengerjakan tesis.

Saya teringat testimoni beberapa ibu yang memiliki anak-anak cerdas dalam acara festival anak gifted di PSikologi UMM, beberapa tahun lalu. Saat mengandung, ada seorang ibu yang sedang mengerjakan skripsi, ada yang sedang memulai membuat tesis, atau ada juga ibu yang memperbanyak membaca dan sengaja tidak membuat otaknya stagnan apalagi memanjakannya dengan tidak melakukan apa-apa. “Saya ingin mengajak anak saya untuk melatih otaknya sejak dalam kandungan,” ujar seorang ibu.

Kesehatan dan mental ibu hamil memang berpengaruh besar pada kondisi anak. Makanya tuh, ibu hamil harus dijauhkan dan menjauhkan diri dari hal-hal yang bikin stres, biar si jabang bayi ndak ikutan stres. Ehmmm…thats why ada ibu yang ‘mewariskan’ gangguan mentalnya kepada anak. Meski ketika dilahirkan dan saat tumbuh kembang dia seperti anak-anak normal lain, tapi ada unsur kepribadian (duh, istilahnya kurang tepat. Tapi saya lagi males nginget2….next time ajah ya…) yang sewaktu-waktu dapat terpantik dan membuatnya cepat mengalami stres. Eitz, bukan berarti mereka dapat ditingalkan dan boleh dihindari. Sebaliknya, ANDA harus memberikan PERHATIAN lebih jika menemui anak-anak seperti itu.

Nah loh, kok jadi nulis serius ya? Padahal tadi tuh mo nyeritain Hilmi. Well, next week saya bakal nyeritain proses SUNatan dan suasananya kepada Anda. Tunggu aja deh 😉

 

miz U Pak…


Sabtu (15/12), mas Prim telpon. Tumben nih, pikirku.

“Dewi, hari ini ada agenda enggak,” tanyanya.

“Ehm, belom tau sich, kenapa mas?,” kataku. (sebenarnya ada diskusi soal penggusuran PKL Trunojoyo di kantor, tapi aku diem aja).

“Gini, aku sama mbak Eva harus ikut seminar di UM. Bisa titip Hilmi nggak. Lagian Hilmi pengin berenang ma tantenya. Dari rumah dia udah nyiapin baju renang tuh”.

“Huwaaa, ya mau dunk!! jam brapa?!”. Aku bersemangat menjawab karna emang kangeeeen berat ama ponakan satu itu (emang masih satu, huehehehe..).

“Jam 8 ato 8.30 aku ke kosmu”.

“Yup, Im waiting”.

Aku pikir mas Prim berangkat dari Tulungagung, jadi sehabis terima telpon, aq balik lagi ke peraduan. SoalNa, beberapa minggu terakhir, tidurku selalu di atas jam 1. Nggak tau kenapa, tiap mejamin mata, jadi keinget banyak hal. Ah, biarin, yang penting bentar lagi ketemu sama Hilmi, setelah pertemuan sebentar dua hari sebelum lebaran Idul Fitri lalu.

Jam 8.15, nggak taunya Hilmi datang. Waaah, dia udah tambah tinggi, dan tentu aja tetep ndut!!!. Setelah berbincang sebentar, masku langsung cabut ke UM. Saat itulah Hilmi cerita kalo Abah *bapaknya mbak Eva, mbak iparku* sakit. “Tante, abah dirawat di rumah sakit. Mama ikut menjaga Abah,” katanya.

“Oh, sakit apa Hilmi?.”

“Nggak tau aku. Oia tante, papanya papa juga sakit loh,” kata Hilmi lagi dengan nada sedikit cuek. Mendengar itu, sepintas aku cuek, lalu terkaget-kaget. Halah dalah!!, papanya papa Hilmi, itu kan bapakku. Masak bapak sakit? lha wong hampir tiap dua hari sekali dalam seminggu terakhir bapak telpon aku terus.

“Eh, maksud Hilmi, papanya papa itu mbah haji (baca: mbah kaji. panggilan Hilmi ke bapakku)?,” tanyaku serius.

“Iya, mbah haji. Perutnya sakit, kecapekan sama klo *** (sensor),” cerita Hilmi dengan detil.

Waduh, kok bapak sama ibu gak cerita sich. Ya udah, akhirnya aq langsung telpon dan diterima oleh bundaku, yang langsung aku berondong dengan pertanyaan tentang sakitnya bapak. Ibu mengiyakan dan mengatakan klo bapak mang meminta dia untuk tidak memberitahukan kepadaku. Duuuh, jadi sedih plus pengin pulang banget…

Dari ibu aku juga tau klo Hilmi mungkin mendengarkan sakitnya bapak dari perbincangan beliau dengan mas Prim. Tapi dari situlah akhirnya aku semakin mengerti dan mengetahui kalo memory anak kecil memang sangat kuat sekali.